Connect with us

Lingga

Vaksinasi Perdana Pada Pejabat Publik di Lingga Hanya Suntikan 24 Vial

Published

on

Vaksinasi Perdana Pada Pejabat Publik di Lingga

KUTIPAN.CO – Dari 27 vial vaksin Sinovac Covid-19 yang dipersiapkan untuk vaksinasi perdana peruntukan pejabat publik yang digelar oleh pemerintah Kabupaten Lingga yang digunakan atau disuntikkan hanya sebanyak 24 vial.

“Dibawa 27 vial vaksin Sinovac Covid-19 yang dipakai 24 vial jadi ada 3 lagi yang ditunda disuntik vaksin, dengan kendala tekanan darah tinggi, kemudian saat dilakukan screening ada juga riwayat penyakit tertentu,” ungkap supervisor vaksinator dr. Yan Cahyadi Anas usai kegiatan vaksinasi di Gedung Daerah, Dabo Singkep, Kabupaten Lingga, Senin (1/2/2021)

Maski tidak disebutkan secara rinci kepada wartawan, dr Yan Cahyadi Anas memebeberkan terdapat sejumlah pejabat publik yang tidak dapat dilakukan penyuntikan vaksin Sinovac Covid-19 disebabkan saat screening oleh petugas kesehatan adanya penyakit komorbid oleh sebab itu tidak dilakukan penyuntikan vaksinasi.

“Dari peserta organisasi profesi sama pejabat Dinkes ada yang ditunda karena tekanan darahnya tinggi. Ada sejumlah penyabat yang tidak di vaksin karena mereka ada penyakit komorbid yang menyebabkan vaksinnya tidak dapat diberikan,” ungkapnya

Dijelaskan Yan Cahyadi Anas, efek samping setelah dilakukan suntik vaksin Sinovac Covid-19 yakni efek lokal bekas penyuntikan dapat menimbulkan nyeri, pegal dan kesemutan lalu kalau efek samping yang sistemiknya atau seluruh tubuh mungkin nanti akan dirasakan kelelahan, meriang dan demam ringan.

Baca :  Bagikan Ratusan Masker Kain, Ini Harapan Alumni SMPN 1 Singkep

“Efek sampingnya ada dua, efek samping lokal bekas penyuntikan dan efek samping sistemik atau seluruh tubuh dan itu akan hilang dalam 24 jam setelah penyuntikan,” ungkap

Vaksinasi Perdana Pada Pejabat Publik di Lingga

dr Yan Cahyadi Anas juga turut disuntikkan vaksin Sinovac Covid-19 (Foto : Fikri)

Lanjut pria yang juga sebagai Kepala UPT Puskesmas Dabo Lama ini mengatakan, untuk yang telah divaksin atau disuntikkan vaksin Sinovac Covid-19 protokol kesehatannya harus lebih disiplin sebab antibodi yang dibentuk dari suntikan vaksin tersebut akan terbentuk setelah satu bulan kedepan.

“Jadi disuntiknya hari ini, antibodi nya akan terbentuk satu bulan kedepan secara efektif, jadi selama satu bulan kalau yang disuntik vaksin ini ada kontak dengan orang yang aktif positif Covid-19 masih dapat tertular. Tapi setelah satu bulan dari penyuntikan antibodi telah terbentuk dilevel yang bagus baru efek perlindungannya bisa didapatkan,” katanya

Baca :  Masuk Tahap 2 Pelaku Penyerangan Rumah Pengusaha Dabo Dititip di Lapas

Ia juga menyarankan untuk penerima vaksin tidak melakukan perjalanan keluar kota atau wilayah transmisi lokal dan dapat benar-benar disiplin mematuhi protokol kesehatannya.

“Jadi nanti ini dua minggu kedepan yang tadi telah divaksin akan disuntik kembali untuk tahap dua,” ungkapnya

Pada pelaksanaan vaksinasi perdana tahap awal peruntukannya pada sejumlah pejabat publik tersebut, pihak UPT Puskesmas Dabo Lama dipercayakan bertindak sebagai vaksinator.

Diketahui pada pencanangan vaksinasi perdana tersebut secara resmi dibuka oleh Plt Bupati Lingga Muhammad Nizar dengan melakukan pemotongan pita serta Muhammad Nizar menjadi orang pertama di negeri Bumi Bunda Tanah Melayu yang disuntikkan vaksin Sinovac Covid-19 pada lengan kirinya.

Dari pantauan kutipan.co dilokasi berlangsungnya vaksinasi, adapun sejumlah pejabat publik yang hadir yakni Kapolres Lingga, Danlanal Dabo Singkep, Kajari Lingga, Ka Lapas Dabo Singkep, Ketua DPRD Kabupaten Lingga, Sekda Kabupaten Lingga, Ketua PKK Kabupaten Lingga, Kadinkes Kabupaten Lingga, Direktur RSUD Dabo, Ketua KNPI Kabupaten Lingga, tokoh agama dan masyarakat serta sejumlah pejabat lainnya.


Penulis : Pandi
Editor : Fikri

Advertisement
Click to comment

Tinggalkan Balasan

Populer Sepekan