Jakarta – Demonstrasi mahasiswa di DPR yang menolak sejumlah Rancangan Undang-Undang (RUU) dinilai tak relevan lagi oleh Menko Polhukam Wiranto.

Ketua DPR Bambang Soesatyo juga menyatakan tuntutan mahasiswa sudah terpenuhi karena pengesahan sejumlah RUU sudah ditunda. Namun mahasiswa tidak puas.

“Kita menolak pengesahan berbagai RUU itu, bukan menunda. Kita tunggu kepastiannya,” kata Presiden Mahasiswa Universitas Trisakti, Dinno Ardiansyah, kepada wartawan, Rabu (25/9/2019).

Dijelaskan Dino bahwa ada dua poin utama yang menjadi tuntutan mahasiswa. Yang pertama menolak DPR menghasilkan produk undang-undang sampai selesai periode khususnya yang bermasalah. Kedua menolak UU KPK bagaimanapun caranya.

Disampaikan Dino bahwasannya RUU yang ditolak adalah RUU KUHP, RUU Pertanahan, RUU Pemasyarakatan, RUU Minerba, dan RUU Ketenagakerjaan.

Istilah ‘penundaan’ dikhawatirkan mahasiswa mengandung ketidakpastian, yakni DPR bisa mengesahkannya di ujung periode sebelum berakhir pada Oktober nanti. Maka mahasiswa mengawal melalui demonstrasi supaya RUU-RUU itu tak disahkan.

“Karena kalimat yang ada yakni menunda, menunda pengesahan RUU. Menunda di sini multitafsir apakah sampai periode selanjutnya ataukah sampai hari ini saja, misalnya dua hari lagi disahkan. Jadi kita tetap mengawal. Kalaupun memang sudah ada statement ‘tidak dibahas di periode ini’, baru kita selesai,” kata Dinno.

Sumber : detikcom
Editor : Agedas