Sentra IKM Resang Keluarkan Produk Minyak Goreng, Harganya 22 Ribu Rupiah

IMG WA

Pemerintah Kabupaten Lingga, terus berupaya memanfaatkan sentra-sentra produksi yang telah terbangun sejak pemerintahan Bupati Alias Wello. Sentra Produksi seperti Sentra IKM Kelapa di Desa Resang, dan sentra produksi Air Minum Dalam Kemasan (AMDK) Gunung Daik, mulai menampakkan geliat produktif.

Harris Resort Batam

Bupati Lingga, Muhammad Nizar mengatakan setelah berhasil sentra AMDK berproduksi oleh BUMD Lingga, dengan mengeluarkan beberapa produk air kemasan Gunung Daik, mulai dari produk botol 1000 ml hingga kemasan gelas 240 ml, yang telah diedarkan ke pasar baru-baru ini.

Tidak hanya sampai disitu, melalui Sentra IKM Kelapa Resang. Produk minyak goreng kemasan bakal segera dipasarkan di Kabupaten Lingga, mengingat tingginya harga pasar minyak goreng hari ini.

Minyak berbahan dasar kelapa itu, dikemas dalam kemasan liter, dengan merk sementara “Selingsing”. Dan bakal dijual dengan harga Rp 22.000 perliternya.

“”Beberapa persoalan akhir-akhir ini, dengan kelangkaan minyak goreng, dan di Kabupaten tidak langka, namun kemungkinan harganya agak tinggi, berkisar Rp 24.000 – Rp 26.000. Insyaallah, untuk minyak kelapa yang kita produksi ini akan dijual dengan harga Rp 22.000 perliternya,” kata Nizar saat membuka launching hasil produksi Sentra IKM Kelapa Desa Resang di Kecamatan Singkep Pesisir, Selasa (12/04/2022) kemarin.

Dengan hadirnya minyak goreng ini, Nizar menegaskan geliat ekonomi sudah mulai terbuka, khususnya di Kabupaten Lingga. Dengan stok yang tersedia di IKM Resang saat ini, dia berharap dari pihak pengelola dapat segera mendistribusikan ke masyarakat pada bulan suci ramadhan ini, dengan membuka bazar-bazar.

“Hadirnya minyak gorengan ini, memang untuk dinikmati masyarakat kita, dengan stok yang sudah tersedia saat ini, diharapkan bisa dijual kepada masyarakat dibulan suci ramadhan ini. Kalau dapat ditekan, harganya lebih bagus. Namun jangan sampai melebihi harga pasar minyak goreng saat ini,” papar dia.

Jauh sebelumnya, pada masa pemerintahan Alias Wello menjadi bupati dan dirinya sebagai wakil bupati. Sentra IKM ini telah memproduksi minyak goreng kelapa dengan merk “ReMaLa”. Dimasa kepemimpinannya bersama Neko Wesha Pawelloy, sentra ini kembali digeliatkan dibawah Koperasi Selingsing Jaya Mandiri berkerjasama dengan Disperindagkop Kabupaten Lingga.

Tidak hanya produk minyak goreng, beberapa hasil produksi lainya, seperti minyak mentah, cocofeat, cocofiber, arang brekit, telah berhasil diproduksi dan di ekspor keluar negeri.

“Makanya, dengan aset yang sudah tersedia dizaman Awe-Nizar harus dapat kontinu berproduksi di zaman Nizar-Neko saat ini. Dua diantaranya, aset AMDK Gunung Daik dengan beberapa produksi yang telah dilepaskan dan kemudian hasil IKM Resang, alhamdulilah mengikuti,” papar dia.

Adapun hasil produksi, yang telah dikeluarkan IKM Desa Resang diantaranya cocofiber sebanyak 30 ton, cocofeat sebanyak 22 ton dan arang brekit sebanyak 5 ton, ke negeri tirai bambu dengan Bayer yang berada di Batam, tertanggal 21 Maret 2022 lalu.

Kemudian produksi berikut dengan cocofet 15 ton, cocofiber 12 ton dan arang brekit 4 ton, kembali ekspor ke China, tertanggal 25 Maret 2022.

“Sentra IKM Resang juga mampu memperkejakan tenaga lokal lebih kurang 40 orang dengan gaji Minimal Rp 2.100.000 perbulannya,” jelas dia.

Dengan produktifnya sentra IKM ini, direncanakan pada Mei mendatang akan diperjelasakan kerjasama melalui BUMD Kabupaten Lingga. Hal ini, guna menarik Pendapat Asli Daerah (PAD) untuk Kabupaten Lingga sendiri.

“Terimakasih pihak Koperasi Selingsing Jaya Mandiri dan Disperindagkop. Mudah-mudahan kegiatan ini dimudahkan Allah SWT apalagi ditengah bulan suci ini,” ucap dia.