Connect with us

Oto & Tekno

Satgas Waspada Investasi Minta Snack Video Hentikan Aktivitas

Published

on

Snack Video Hentikan Aktivitas

KUTIPAN.CO – Satgas Waspada Investasi (SWI) meminta Snack Video menghentikan kegiatannya, lantaran tidak terdaftar sebagai Penyelenggara Sistem Elektronik (PSE) Kemenkominfo. Aplikasi tersebut bahkan tidak memiliki badan hukum dan izin di Indonesia.

“Kami sudah bahas dengan pengurus Snack Video dan terdapat kesepakatan untuk menghentikan kegiatannya sampai izin diperoleh,” kata Ketua Satgas Waspada Investasi (SWI), Togam L Tobing dalam siaran pers, Senin (1/3/2021).

Lanjut dia menjelaskan, pihaknya juga sudah meminta aplikasi Snack Video menghentikan kegiatannya lantaran tidak terdaftar sebagai Penyelenggara Sistem Elektronik (PSE) Kemenkominfo.

Selain berbicara Snack Video, Togam juga telah meminta Kementerian Kominfo untuk menghentikan 28 entitas ilegal termasuk TikTok Cash dan Snack Video yang belakangan viral di media sosial.

Baca :  Begini Cerita Pemilik Foto KTP Berpose Ketawa Viral di Medsos

Ketua SWI Tongam L Tobing mengatakan, penghentian dilakukan usai SWI menemukan TikTok Cash menawarkan uang kepada pengguna hanya dengan memperbanyak menonton video di aplikasi.

“Kami telah meminta Kementerian Kominfo untuk menghentikan aplikasi TikTok Cash yang berpotensi merugikan masyarakat,” kata Tongam

Adapun rincian 28 entitas yang dihentikan, antara lain 14 Kegiatan Money Game, 6 Crypto Aset, Forex dan Robot Forex tanpa izin, 3 Penjualan Langsung/Direct Selling tanpa izin, 1 Equity Crowdfunding tanpa izin, 1 Penyelenggara konten video tanpa izin, 1 Sistem pembayaran tanpa izin, dan 2 Kegiatan lainnya.


Editor : Fikri
Source : Kompas

Advertisement
Click to comment

Tinggalkan Balasan

Populer Sepekan