Connect with us

Batam

Permudah Pelayanan ke Masyarakat, Dishub Kota Batam Resmikan Blue-E

Published

on

Dishub Kota Batam Resmikan Blue-E

KUTIPAN.CO – Untuk mempermudah proses pelayanan kepada masyarakat, Dinas Perhubungan Kota Batam meresmikan Penggunaan Bukti Lulus Uji Elektronik (Blue-E) dan peresmian Area Kontrol System (ATCS), di Kantor Dinas Perhubungan Kota Batam, Kamis (21/1/2021).

Kepala Seksi Sarana Prasarana Transportasi Jalan Balai Pengelola Transportasi Darat (BPTD) Wilayah IV Riau dan Kepri, Ihwan Prihanto, S.Sit, MMTr, mengatakan, Dari Dirjen Perhubungan Darat sesuai dengan program dan regulasinya selama 2 tahun sedang bertransformasi dari yang dulu kita sebut KIR yang masih menggunakan konvensional yaitu buku uji KIR dan hari ini di unit pelaksanaan pengujian kendaraan bermotor Kota Batam telah melaksanakan launching Blue-E.

Ihwan menjelaskan, Blue-E tersebut kepanjangan dari Bukti Lulus Uji Elektronik dan secara nasional mulai tahun 2021 semua pengujian harus beralih ke Bukti Lulus Uji Elektronik (Blue-E).

“Sistemnya sudah online dengan Direktorat Jendral Perhubungan Darat, jadi setelah diuji pemilik kendaraan wajib uji tersebut akan menerima smart card, sertifikat dan stiker,” ujar Ihwan.

Dishub Kota Batam Resmikan Blue-E

Kepala Seksi Sarana Prasarana Transportasi Jalan Balai Pengelola Transportasi Darat (BPTD) Wilayah IV Riau dan Kepri, Ihwan Prihanto, S.Sit, MMTr

Stikernya bukan seperti dulu yang tempel disamping, namun stikernya kecil berbentuk hologram ada QR Codenya dimana semua datanya menjadi single data base.

“Stikernya hanya satu kali dipakai, begitu dia di buka maka akan hancur dan setiap orang bisa menscan data-data yang ada di stiker tersebut dengan kesesuaian kendaraannya. Jadi apa yang ada di stiker itu diharapkan sesuai dengan data kendaraannya,” ungkap Ihwan.

Ihwan menambahkan, dengan adanya Blue-E tersebut harapannya proses pengujian dan pelayanan kepada masyarakat lebih transparan dan akan jauh lebih cepat prosesnya dan yang paling penting dengan pelaksanaan Blue-E ini akan menambah PAD dari pada Pemerintah setempat.

Baca :  HARRIS Hotel Batam Center Berikan Promo Early Bird Rp. 200.000 di Makan Malam Imlek 2527

“Penerapan Blue-E ini biayanya lebih murah dan PAD yang diharapkan juga meningkat,” ungkapnya.

Karna sistem yang digunakan dari konvensional ke elektronik menggunakan teknologi, jadi kalau hasil pengukuran kendaraan tidak lulus maka begitu diuji mau tidak mau, tidak akan lulus.

Namun jika saat pengujian hasilnya lulus tentu saja akan berdampak kepada unit pengujian ataupun SDM nya.

Lanjut Ihwan, yang harus dipahami para wajib uji dalam hal ini masyarakat pemilik kendaraan bahwa kendaraan yang mereka miliki harus sesuai dengan rancang bangun, dimensi kendaraan ataupun teknis persyaratan dan administrasi.

Seperti diketahui bersama bahwa kendaraan barang saat ini banyak sekali yang sudah dimodifikasi, untuk itu secara nasional sedang menggalakkan program Zero Over dimensi dan overload to 2023 Januari.

“Jadi kendaraan tersebut harus disesuaikan dimensinya, karna kalau diuji pasti tidak sesuai dengan rancangannya,” jelas Ihwan.

Baca :  Tim Peradi Batam Raya Kawal Kasus Kematian Narapidana di Rutan Batam

Kami memohon kesadaran masyarakat untuk memenuhi unsur teknis dan administrasi dari pada kendaraannya sehingga pada saat diuji akan lulus.

Kalau ada kendaraan yang tidak lulus bukan karena pengujinya atau petugasnya mempersulit, namun yang bekerja disini sistem elektronik yang terkoneksi online dengan pusat.

“Dalam hal ini pusat mengawasi, dan yang menentukan boleh beroperasinya atau tidaknya pengujian adalah kami,” ujarnya.

Mohon masyarakat dapat memahami, begitu kendaraan tidak lulus karna unsur teknis maka kepada masyarakat diberikan waktu untuk memperbaikinya.

Harapannya dengan diterapkannya Blue-E ini tingkat keselamatan kendaraan baik angkutan umum maupun barang meningkat karena mereka akan taat unsur teknis, kalau unsur teknis terpenuhi harapan kami tingkat keselamatan meningkat sehingga angka kecelakaan dijalan akan berkurang sehingga memberikan jaminan keselamatan kepada masyarakat.

Sementara itu, Kepala Seksi Pengujian Kendaraan Bermotor Dishub Kota Batam, Haryanto menambahkan, untuk syarat pengurusan Blue-E ini sama saja hanya ada penambahan picture 4 sisi kamera, jadi kendaraan diambil foto kiri, kanan, depan dan belakang serta proses pembayaran lebih cepat karena menggunakan sistem non tunai atau kartu Brizi.

“Untuk awal penerapan kita ada penambahan data yang kita lengkapi, sesuai di SOP kurang lebih 15-20 menit untuk proses satu kendaraan. Insyaallah setelah 6 bulan kedepan semua lancar,” pungkasnya.


Reporter : Yuyun
Editor : Fikri

Advertisement
Click to comment

Tinggalkan Balasan

Populer Sepekan