Connect with us

Kutipan Olahraga

Liga Super Eropa Tak Mati, Pantas Barcelona ‘Jilat’ Real Madrid Gara-gara Ini

Published

on

Barcelona 'Jilat' Real Madrid

KUTIPAN.CO – Florentino Perez meyakini jika Liga Super Eropa belum mati dan tetap bakal bergulir. Siapa sangka, Barcelona justru menjilat rival LaLiga Spanyol, Real Madrid, agar tetap bisa ikut serta di liga itu.

Berawal tak adanya transparansi UEFA sekaligus dugaan korupsi yang merugikan banyak klub membuat presiden Los Blancos muak dengan Liga Champions pada 2009 lalu. Meskipun timnya juara 13 kali, ia merasa kompetisi ini hanya buang-buang uang.

Setelah sekian lama canangkan adanya liga elit, diskusi alot dengan para petinggi klub seantero Eropa membuahkan hasil mengejutkan. Berkat hubungan baik dengan Andrea Agnelli, presiden Juventus, liga independen khusus 20 klub besar tercipta.

Awalnya ada 12 klub yang terdiri dari The Big Six Liga Inggris, tiga klub Serie A, dan tiga lainnya wakil LaLiga Spanyol (Atletico Madrid, Barcelona, dan Real Madrid) bakal jadi pendirinya.

Hal ini tak lepas dari keuntungan investasi dari Bank JP Morgan. Dengan investasi hingga 6 miliar euro (Rp105 triliun) dan hadiah partisipasi hingga 300 juta euro (Rp5,2 triliun), tak heran membuat 12 klub itu sepakat tinggalkan UEFA. Akan tetapi, beragam kecaman buat pentas ini terpaksa ditangguhkan.

Baca :  Ricky Yacobi Sang Legenda Sepak Bola Indonesia Meninggal Dunia Diatas Lapangan

Berawal dari menarik dirinya enam klub asal Inggris, Liga Super Eropa dipastikan ‘mati’ hanya dalam waktu 48 jam sejak diumumkan bakal bergulir. Kendati demikian, Perez tak menerima kenyataan tersebut karena adanya kontrak pengikat.

Ketua Liga Super Eropa dan presiden Real Madrid ini pun menyebut semua klub yang hengkang tetap akan kembali pada akhirnya dengan artian demi selamatkan era sepak bola. Barcelona sendiri bertahan, tapi bukan demi sepak bola melainkan keuntungan semata.

Ada Tambahan Bonus yang Didapat Khusus untuk Barcelona dan Real Madrid Saja!

“Saya tak akan jelaskan terkait kontrak mengikat… Tapi klub-klub lain tak bisa pergi. Sebagian terkena tekanan, tapi proyek ini akan tetap berjalan sebagaimana mestinya,” kata Florentino Perez dilansir Daily Mail.

“Liga Super Eropa masih ada, begitupun anggotanya. Sekarang kami punya waktu seminggu untuk berpikir, sekaligus menghadapi para pengacau, yang tak ingin kehilangan keistimewaannya, hingga pengaruhi proyek kami,” tutupnya.

Baca :  Andai Gagal Melaju ke Liga Champhions, Klopp Percaya Loyalitas Pemainnya

Melansir laman Mirror, ada alasan mengapa Real Madrid enggan mundur dari proyek ini sekaligus diikuti oleh El Barca. Pasalnya, kedua klub asal Negeri Matador ini bakal mendapat kompensasi tambahan ketimbang 10 klub pendiri lainnya.

Terdapat ketentuan jika dua tim rival liga Spanyol ini akan mendapat bayaran 60 juta euro (Rp1 triliun) berdasarkan distribusi kompetisi ini.

Selain itu keduanya juga bakal dapat tambahan bonus pada dua musim pertama senilai 30 juta euro (Rp526 miliar). Dapat keuntungan khusus tersebut tak heran membuat Blaugrana begitu kekeuh bertahan meski dapat banyak hujatan dari fans sekaligus UEFA. Hal ini tak lepas dari fakta bahwasannya Lionel Messi cs didera krisis finansial imbas hutang Rp22 triliun.

Mengingat akhir LaLiga Spanyol bisa jadi batas keberlangsungan karier mereka, alhasil Barcelona tanpa pandang bulu tetap mendukung Real Madrid. Patut disaksikan, apakah impian ‘untung’ mereka bakal terwujud di Liga Super Eropa atau malah kena hukuman UEFA.


Author : Kiky
Editor : Fikri
Source : indosport.com

Advertisement
Click to comment

Tinggalkan Balasan

Populer Sepekan