Beranda Klik News Datok Madal Nahkodai LAM Desa Batu Berdaun

Datok Madal Nahkodai LAM Desa Batu Berdaun

Pengukuhan Pengurusan LAM Desa Batu Berdaun (Foto : Istimewa)

Lingga – Ketua LAM Kabupaten Lingga Datok Sri Muhammad Ishak mengukuhkan pengurusan Lembaga Adat Melayu Desa Batu Berdaun di ruang serba guna Desa Batu Berdaun Kecamatan Singkep Kabupaten Lingga. Senin (11/11/2019)

Datok Sri Muhammad Ishak menyampaikan, bahwa dalam setiap kesempatan pengukuhan LAM baim ditingkat Desa maupun Kecamatan selalu mengajak masyarakat.

“Maka dari itu, kita harus terpanggil untuk mengkaji dan melestarikan nilai-nilai adat dan budaya melayu yang ada. Sebab kekayaan khazanah budaya Melayu merupakan aset dan potensi pembangunan yang sangat luar biasa,” kata Ishak.

Ishak mengajak seluruh masyarakat Kabupaten Lingga untuk terus Melestarikan semangat berbahasa Melayu, berbaju kurung Melayu dalam setiap acara-acara.

“Kepada pengurus yang sudah dilantik tunjukkan performa terbaik. Kami dari LAM Kabupaten siap memberikan sokongan dan bimbingan demi kemajuan LAM Desa Batu Berdaun,” ungkap Ishak

Dalam kepengurusan LAM Batu Berdaun dipercayakan kepada Budayawan senior asal Kebun Nyiur Datok Madal Bin Madil, bahwa amanah ini akan ia pikuk bersama pengurus yang sudah ditunjuk.

“Tugas yang diberikan kepada saya sangat berat. Sebagai penjaga adat dan budaya Melayu, bukan hal yang mudah. Tentu saya membutuhkan dukungan, masukan dan saran terkhusus dari para pengurus. Paling penting saat ini adalah kita mempertahankan adat dan budaya yang sudah ada di tempat kita,” ujar Datok Madal.

Sementara itu, Kades Batu Berdaun selaku Dewan Kehormatan LAM Zainal Achmad mengajak sekaligus memberikan tantangan kepada pengurus yang sudah dilantik untuk bekerja maksimal.

“Kami dari Pemerintah Desa akan mendukung penuh kegiatan LAM Desa. Hanya saya meminta tunjukkan kinerja selama 100 hari kedepan. Seandainya tidak ada perubahan, maka saya siap membubarkan dan akan kita gantikan kepengurusan baru. Jadi, tidak menutup kemungkinan akan ada 2 kali pelantikan LAM Desa dalam 1 tahun,” ujar Zainal

Zainal mengatakan, dengan adanya LAM di Desa Batu Bedaun ini dapat melawan budaya kebarat-baratan yang sudah mulai menggerus budaya Melayu di Kabupaten Lingga.

“Ini kerja sosial dan kerja kita bersama. Tantangan yang saya berikan bukan berarti melemahkan semangat, tetapi ingin melecutkan semangat sehingga harapan kita mengawal budaya Melayu tidak luntur dan lekang oleh waktu,” ungkapnya.

Hadir pada acara pengukuhan, pengurus LAM Kabupaten, LAM Kecamatan dan Kades se-Kecamatan Singkep. Kegiatan dilanjutkan dengan sosialisasi Tepuk Tepung Tawar yang dipandu oleh Datok H.Nadar dan Datok Lazuardy.

Penulis : KRI
Editor : Agedas