Bagian I : Bencana Alam dalam Kacamata Islam Sumber Bencana dan Peringatan Dosa Umat Manusia

WhatsApp Image at

Ada beragam jenis bencana yang terjadi, mulai dari gempa bumi, banjir, tanah longsor, puting beliung, hingga gelombang pasang dan abrasi. Bencana alam ialah peristiwa yang disebabkan gerak dan reaksi alam, namun menurut Agama Islam, terjadinya bencana alam tidaklah lepas dari perbuatan manusia.

Harris Resort Batam

Secara umum, penjelasan terkait bencana alam yang dikaji melalui sumber utama Agama Islam, yaitu Al-Quran dan Hadits mengatakan bahwa bencana alam merupakan ujian dan siksa (azab) dari Allah SWT kepada manusia. Sebagaimana firman Allah SWT dalam QS. Ar-Rum ayat 41: Telah nampak kerusakan di darat dan di laut disebabkan perbuatan tangan manusia supaya Allah merasakan kepada mereka sebagian dari (akibat) perbuatan mereka, agar mereka kembali (ke jalan yang benar). (Q.S. Ar-Rum [30]: 41).

Ayat ini mengindikasikan bahwa bencana yang terjadi tidak terlepas dari perbuatan manusia di bumi. Dari sini kemudian banyak para pemikir Islam dan ulama yang mencari tahu apa sebenarnya penyebab utama dari bencana tersebut.

Kalau kita merujuk pada produk tafsir klasik, seperti tafsir Ibn Katsir, penjelasan mengenai penyebab terjadinya bencana alam terkait dengan orang yang tidak beriman kepada Allah dan Rasul-Nya. Misalnya bencana alam besar yang pernah menimpa kaum Ad. Allah SWT mengirimkan angin topan yang membinasakan mereka sebab kekufuran, kesombongan, dan keangkuhan mereka kepada-Nya. Sikap angkuh mereka tergambar dalam QS. Fushshilat ayat 15: Siapa yang lebih kuat daripada kami?

Hal ini juga yang menimpa kaum nabi Nuh: Disebabkan kesalahan-kesalahan mereka, mereka ditenggelamkan lalu dimasukkan ke neraka, maka mereka tidak mendapat penolong-penolong bagi mereka selain dari Allah. (QS. Nuh : 25).

Berdasarkan kisah di atas, maka segala bencana yang terjadi tidak terlepas dari perbuatan dosa manusia. Ini ditegaskan Allah dalam QS. As-Syura ayat 30: “Musibah apa saja yang menimpa kalian adalah disebabkan oleh perbuatan tangan kalian sendiri….” (Q.S. Al-Syūrā [42]:30). Dalam ayat lain Allah SWT juga telah memperingatkan adanya ganjaran siksaan bagi manusia berbuat maksiat.”

Ketika mereka melupakan apa yang diperingatkan kepada mereka, Kami (Allah) menyelamatkan orang-orang yang melarang dari perbuatan jahat dan Kami timpakan kepada orang-orang yang lalim siksaan yang keras, disebabkan mereka selalu berbuat maksiat, (QS. al-Araf: 165). Lalu siapakah orang-orang yang berbuat maksiat ini?

Berdasarkan penjelasan Ali Maulida (2019), pengingkaran terhadap dakwah para rasul, kemaksiatan yang merajalela, degradasi moral dan kriminalitas yang massif, dan pengabaian hukum-hukum-Nya merupakan sebab-sebab ditimpakannya bencana. Bahkan tidak hanya kepada pelaku maksiat, tapi juga kepada mereka yang membiarkan dan tidak mencegah terjadinya kemaksiatan. Waspadalah kalian terhadap siksaan (bencana) yang tidak hanya akan menimpa orang-orang zalim di antara kalian. Ketahuilah bahwa Allah amat keras siksa-Nya. (Q.S. Al-Anfāl [8]: 25).

Perbuatan maksiat ialah perbuatan yang mengingkari perintah Allah SWT dan melanggar larangannya. Mengaitkan terjadinya bencana alam dengan perbuatan maksiat tentu sebaiknya dilihat secara materialis supaya penyebab dan solusinya pun dapat dirumuskan.

Apabila dijelaskan secara ilmiah, bencana alam yang saat ini terjadi jelas merupakan akibat dari aktivitas manusia yang tidak mengindahkan perintah Allah SWT untuk tidak melampaui batas. Israf atau perbuatan melampaui batas ini terlihat dari bagaimana manusia memperlakukan alam.

Pemkab Karimun